August 11, 2022 By wild3.net 0

Bagaimana Menonton Kartun Mempengaruhi Harga Diri

Di zaman sekarang ini, bukan hanya anak-anak yang menonton kartun. Pelanggan kartun semakin tua, terutama setelah animasi Jepang, anime, mentahan meme menjadi populer. Di mana-mana, Anda melihat poster atau umumnya barang dagangan babi bersayap, gadis bermata lebar dengan gaya rambut aneh, atau pria yang Anda salah mengira sebagai perempuan. Statistik sekarang menyatakan bahwa rata-rata orang menghabiskan berjam-jam menonton kartun, baik di televisi atau melalui cd/dvd. Maka dapat diduga bahwa media semacam itu dapat mempengaruhi pandangannya tentang dunia, dan bahkan kepribadian mereka.

Inilah sebabnya, seiring dengan pesatnya peningkatan penggemar, muncul kekhawatiran orang tua tentang efek negatif menonton kartun. Nah, jika kita mempertimbangkan ketersediaan kartun yang sesat atau kartun yang terlalu keras, kita tentu bisa melihat penyebabnya. Namun, tidak semua seperti itu. Sebanyak tayangan khusus untuk orang dewasa, banyak juga yang memberikan inspirasi dan motivasi bagi orang lain. Mari kita fokus pada efeknya pada harga diri seseorang. Harga diri, pertama-tama, adalah pengalaman mampu menghadapi tantangan hidup dan layak untuk bahagia. Orang yang memiliki harga diri rendah tidak pernah merasa bertanggung jawab atas kehidupan mereka sendiri. Mereka sering merasa tidak penting, korban atau orang luar.

Menonton seseorang yang seperti itu, melihat karakter yang diproyeksikan dengan sifat seperti itu, bukankah itu membuat orang berpikir? Misalnya, jika Anda pernah memata-matai episode Winnie The Pooh, Anda akan melihat bahwa Eeyore, contoh karakter yang memiliki harga diri rendah, memiliki pandangan pesimistis dalam hidup. Dia melihat semua akhir sebagai akhir yang buruk. Tigger, bertentangan dengan Eeyore, memiliki pandangan optimis dalam hidup. Bahkan dengan hal-hal yang salah, semangatnya tidak pernah padam. Saya tidak tahu tentang Anda, tetapi itu membuat saya ingin menjadi Tigger.

Saya percaya ini adalah bagaimana kebanyakan manusia. Kita perlu melihat secara konkret untuk diri kita sendiri sehingga kita dapat menyadari bahwa kita sepenuhnya mampu (dari kejahatan apa pun, atau hal-hal baik apa pun). Karakter kartun sekarang berfungsi sebagai, maafkan istilah, panutan, baik dari apa yang kita inginkan atau tidak. Lebih dari sekadar ingin menjadi seperti karakter kartun, ada juga plot dan alur cerita yang banyak kami ambil. Ambil situasi Dexter (dari acara Dexter’s Lab). Tidak peduli seberapa cerdik dia, dia entah bagaimana masih kalah dari saudara perempuannya. Kami mencatat di sini bahwa dalam hidup, akan selalu ada Deedees dalam hidup kita, terserah kita apa yang harus dilakukan selanjutnya. Kendalikan hidup Anda. Cintai dirimu sendiri.

Saat ini, kartun sedang digunakan sebagai bahan kerja pelengkap dalam lingkungan pendidikan. Kartun adalah stimulator intrinsik dan pemancar informasi. Guru dapat memanfaatkan ini dengan menggunakan kartun untuk mengajar anak-anak. Hal ini dapat digunakan sebagai alat untuk mengajar anak-anak lebih baik. Orang tua juga, bisa memanfaatkannya. Mereka bisa duduk bersama anak-anak dan menonton kartun bersama mereka, sambil menunjukkan apa yang baik dan buruk. Tentu saja, keturunan mereka akan belajar banyak dari ini.